Prosesi Nganyaran Di Kasepuhan Ciptagelar 2017

  Posted on   by   No comments

Masyarakat adat Kasepuhan Ciptagelar kembali melaksanakan kegiatan Nganyaran yang akan diselenggarakan pada Jumat, 21 Juli 2017. Aktivitas ini merupakan bagian dari rangkaian prosesi pesta panen untuk musim tanam yang rutin dilaksanakan setiap tahun. Seperti biasanya, kegiatan Nganyaran tahun ini diawali dengan kegiatan Nutu Nganyaran yang dilaksanakan pada Jumat, 14 Juli 2017. Nutu atau menumbuk padi untuk prosesi Nganyaran biasanya dilakukan secara kolosal oleh para ibu di wilayah kasepuhan yang menjadi perwakilan setiap kampung. Kegiatan ini menggunaka sekitar 13 lisung atau wadah menumbuk padi yang ada di Kampung Ciptagelar. Kegiatan ini biasanya dihadiri oleh sekitar 800 ibu-ibu yang berasal dari kampung di sekitar wilayah kasepuhan.

Salah satu puncak prosesi Nganyaran ditandai dengan kegiatan Ngabukti, yaitu mencicipi nasi dari hasil panen tahun. Adapun keseluruhan rangkaian prosesi Nganyaran terdiri dari beberapa aktivitas yang diantaranya adalah Ngisikan (mencuci beras), Nyangu (memasak nasi yang dipimpin langsung oleh Emak Alit (istri Abah Ugi) yang diikuti oleh para istri rorokan utama kasepuhan). Keseluruhan proses Nyangu dari awal hingga selesai memasak baik nasi dan juga lauk pauk biasanya memakan waktu sekitar 2 jam. Kemudian acara dilanjutkan dengan prosesi Ngabukti yang dihadiri oleh keluarga inti kasepuhan. Biasanya prosesi ini juga dilakukan oleh setiap rumah warga yang dihadiri oleh keluarga masing-masing.

Setelah kegiatan Ngabukti dilaksanakan, prosesi dilanjutkan dengan Selamatan atau syukuran prosesi Nganyaran yang biasanya dihadiri oleh para baris kolot dan sepuh lembur se-kasepuhan di Imah Gede dan Tihang Kalapa. Kegiatan selamatan ini biasanya dihadiri oleh sekiar 1000 warga kasepuhan. Kegiatan ini biasanya diteruskan dengan pertemuan para sepuh lembur dengan pihak kasepuhan untuk membicarakan persiapan kegiatan Serah Ponggokan. Prosesi Nganyaran biasanya juga dilakukan di setiap rumah warga Kasepuhan Ciptagelar. Setelah prosesi selesai, warga biasanya saling berkirim makanan ke tetangga terdekat, serta saling mengundang untuk ikut dalam kegiatan selamatan dan mencicipi masakan dan nasi yang terbuat dari beras hasil panen tahun ini.

Categories: BeritaTags:

Comments

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 3 =